Tag Archives: ruang bersama

Kota, Ruang Publik, dan Ruang Khalayak

100_6076 (copy)

Pacione (2005) mendefinisikan urban dalam dua pengertian, yakni urban (kata benda) sebagai entitas fisik dan urban (kata sifat) sebagai kualitas. Ada empat metode prinsip yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi ruang urban, meliputi besar populasi, basis ekonomi, kriteria administratif, dan definisi fungsional. Setiap negara memiliki batasan standard yang berbeda, baik untuk besar populasi, maupun basis ekonomi. Sejumlah negara mengkombinasikan analisis antar kriteria untuk mendefinisikan suatu ruang urban. Sebagian besar kota ditetapkan berdasarkan kriteria legal atau administratif. — Indra, 2008: 11

Continue reading

Kesamaan Kasus Rokok, Trotoar, hingga Sampah Visual

IMG_0065 (another copy)

Dihimpun dari Twit Series @joeyakarta

Malam ini (20/04) usai ikut diskusi di Kauman, seorang perempuan usia mahasiswa menghampiri aku. Dia bertanya benarkah aku orang yang di restoran semalam. Ternyata dia adalah satu dari tiga perempuan yang ada di meja sebelah meja laki-laki yang hisap rokok di dalam ruang restoran yang tertutup dan ber-AC. Pada malam itu, di restoran itu aku menegur seorang laki-laki usia mahasiswa yang merokok di dalam ruang restoran. Namun, sebelum menegur dia, aku datang ke meja sebelahnya, yang lebih dekat daripada mejaku. Meja sebelah laki-laki perokok itu adalah meja tempat tiga perempuan yang sedang menunggu makanan pesanan. Continue reading

Laga Konservasi dan Komersialisasi Ruang Kota

IMG_9910 (copy)

Kota Yogyakarta itu tak terlalu luas, hanya 32,5 KM2, atau sekitar 1,02% dari luas Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Namun, Kota Yogyakarta dan perkembangannya menjadi kawasan yang maju pesat dan cenderung sibuk. Hal ini terjadi karena banyaknya pelaku komuter yang mengalir dari wilayah sub-urban di sekeliling kota. Pada siang hari, jumlah orang di kota ini mencapai lebih dari 1 juta orang. Pembangunan beragam sarana dan prasarana untuk memenuhi kebutuhan warga tetap dan penduduk domisili itu pun meningkat. Pertambahan sampah, limbah, dan polusi yang mengurangi kualitas lingkungan hidup adalah konsekuensi yang harus diterima. Perubahan gaya hidup dan pertumbuhan penduduk pun memicu ancaman perusakan dan kerusakan pada aset kota hingga degradasi kualitas hidup berkota warganya. Continue reading